Share
Topik sebelumnyaGo downTopik selanjutnya
avatar
joulesilolo
Pengguna Aktif
Pengguna Aktif
http://jourdanlesilolo.blogspot.com/

ANCAMAN Badai Matahari di Depan Mata

on Wed Aug 10, 2016 6:07 am
[You must be registered and logged in to see this link.] - Jaringan listrik, komunikasi dan satelit dapat dilumpuhkan oleh badai matahari maha dahsyat beberapa tahun ke depan, para ilmuwan memperingatkan.

[You must be registered and logged in to see this link.]

Para ahli mengatakan bahwa matahari sedang mencapai puncaknya pada 10-tahun siklus aktivitasnya, menempatkan Bumi berisiko lebih besar dari badai matahari biasa. Mike Hapgood, spesialis cuaca antariksa di Rutherford Appleton Laboratory dekat Didcot, Oxfordshire, mengatakan, "Para pemerintahan menanggapi hal ini sangat serius. Peristiwa ini mungkin sangat langka terjadi tetapi ketika terjadi, konsekuensinya bisa mengakibatkan bencana besar.."  sunny


Dia memperingatkan bahwa badai matahari yang terus meningkat menjadi risiko bencana nasional, di samping bencana lainnya seperti tsunami dan letusan gunung berapi. Ada kemungkinan 12% badai matahari utama dalam setiap dekade – sekali dalam 100-tahun. Badai dahsyat terakhir terjadi sekitar 150 tahun lalu.
Ancaman itu datang dari plasma magnetis bermuatan yang dilemparkan oleh matahari dalam semburan coronal.


Seperti gelembung besar yang meledak dari permukaan matahari, mengirim jutaan ton gas berkecepatan tinggi melalui ruang yang dapat menelan Bumi hanya dalam satu hari. Peristiwa ini memicu badai geomagnetik yang secara harfiah dapat mencairkan transformator mahal pada jaringan listrik nasional.
Dapat menghancurkan satelit dan merusak radio komunikasi - termasuk dengan pesawat jet - bisa tersingkir. Tim ilmuwan di Amerika Utara dan Eropa memantau peringatan matahari dan masalah kepada pemerintah, perusahaan listrik dan operator penerbangan.
Pada tahun 1989, sebuah badai matahari diklaim telah merusak jaringan listrik di seluruh Quebec, Kanada, yang mengakibatkan jutaan orang tanpa listrik selama sembilan jam.  Exclamation
Yang terbesar dikenal sebagai peristiwa Carrington pada 1859, ketika astronom Inggris Richard Carrington mengamati letusan matahari raksasa yang berlangsung hanya 17 jam untuk mencapai atmosfer bumi.
Ini menyebabkan aurora borealis - atau Cahaya Utara – yang dapat dilihat hingga selatan Karibia.
Sumber : joulesilolo's Private Blog (Seputar Fakta!)  Very Happy Very Happy lol!
Topik sebelumnyaKembali Ke AtasTopik selanjutnya
Permissions in this forum:
Anda tidak dapat menjawab topik